Pages

Friday, May 18, 2012

Cerita buah Gandaria di Bali

Sebut saja saya norak, toh pada kenyataannya emang norak.. mbuahaha saya emang norak banget, bukan hanya norak tapi juga udik (itu kalo arti norak dan udik masih dibedakan) pokoknya saya udik banget dengan hal-hal berbau ambon seperti Buah Gandaria, Bumbu Rujak Natsepa, Logat dan Intonasi berbicara yang rata-rata volumenya diatas 20, kulit hitam seksi, rabut ikal yang eksotis... ah pokoknya saya selalu terkesan dengan hal-hal yang ada unsur ambonnya.. sekalipun itu cuma gantungan kunci bertuliskan "Ambon Manise"..

oke saya emang gak punya warna kulit yang eksotis tapi seenggaknya rambut saya cukup ikal untuk dibilang sekseh.. (noraknya mulai keluar).. cerita bermula saat saya lagi pulang ke rumah di bali.. ya, saya ini orang ambon yang lahir di Dili, Timor Leste (itu loh daerah asalnya Raul Lemos - Krisdayanti) dan besar di Bali dan sekarang berkuliah di Bandung. Singkat cerita saat itu saya sedang meminta papa bercerita hal-hal tentang ambon yang tidak pernah saya rasakan (salah satunya si buah gandaria yang bahkan gak pernah saya liat penampakannya).. eh tak dinyana ternyata eh ternyata minggu depan di suatu siang tiba-tiba si mama datang membawa sekotak besar kiriman dari ambon yang isinya ikan asar seabrek plus buah gandaria yang masih bergetah karena baru banget dipetik dari pohon.. (ikan asar itu -->  ikan cakalang yang dimasak dengan cara di asap sampai matang)

gue yang udik ngeliat buah gandaria
Kalian mesti ngebayangin betapa cengok dan begonya ekspresi saya ngeliat buah gandaria di depan mata, setelah seminggu suntuk tidur tidak nyenyak karena dihantui buah gandaria yang berteriak dari alam mimpi meminta untuk dijamah dan dimakan (abaikan imajinasi yang berlebihan ini).. pokoknya tampang saya gak terlalu beda jauh dengan si bo (temen sinchan yang ingusan) benar-benar aneh binti ajaib.. ada rasa kaget, gak nyangka, tersentuh, terharu.. pokoknya semua rasa bercampur saat itu seperti rasa permen nano-nano. (ini bukan iklan berbayar loh)..
Buah Gandaria asli dari ambon langsung dipetik dari pohon sebelum dikirim.. 
Buah Gandaria yang matang ini berwarna kuning kemerahan rasanya kecut-manis bentuknya sih sebenarnya mirip mangga yang masih kecil (bedanya gandaria ukurannya gak bisa segede mangga) bijinya juga beda ama mangga.. cara makannya juga beda, gak perlu dikupas pake pisau, kulitnya tipis banget.. pokoknya unik deh, kalo penasaran ama rasanya dan bingung dengan tulisan saya yang amburadul ini disarankan untuk langsung ke ambon dan menikmati dengan lidah sendiri.. (ide yang brilian bukan, itung-itung sekalian jalan-jalan di ambon, hehehe)

Entah kenapa setelah mencicipi buah gandaria yang telah menjadi dambaan selama seminggu itu tiba-tiba dalam hati berkata "cie, akhirnya saya benar-benar jadi orang ambon juga karena udah pernah makan buah gandaria.. yeeeiii yipppiee yummiee"


Yuniar C. Th. Johansz